Hanura, PKB dan PDIP Pacitan Gugat Hasil Pemilu ke MK

oleh -10828 views
KPU Kabupaten Pacitan. (Foto : Fajar Bachroni/Pacitanku)
KPU Kabupaten Pacitan. (Foto : Fajar Bachroni/Pacitanku)
KPU Kabupaten Pacitan. (Foto : Fajar Bachroni/Pacitanku)
KPU Kabupaten Pacitan. (Foto : Fajar Bachroni/Pacitanku)

Pacitanku.com, PACITAN – Meskipun pelaksanaan Pemilu Legislatif (Pileg) di tingkat Kabupaten Pacitan telah usai, namun proses penetapan calon anggota DPR, DPRD Provinsi dan DPRD Kabupaten ternyata masih menyisakan masalah. Hal itu terjadi lantaran Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Pacitan mengungkap ada tiga partai politik (parpol), yakni PDI Perjuangan, PKB dan Hanura yang menggugat perselisihan hasil pemilihan umum (PHPU) ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Menurut Ketua Panwaslu Pacitan, Berty Stefanus gugatan itu sudah dilaporkan ke Bawaslu Jatim dibarengi data-data hasil rekapitulasi pileg 9 April lalu. Sejumlah data itu untuk menghadapi sidang di MK.

‘’Materi sekaligus cara berbicara ketika sidang di MK sudah kami kirimkan ke Bawaslu Jatim. Mereka (Bawaslu Jatim, Red.) yang saat ini mengikuti sidang gugatan PHPU di MK. Tapi, jika sewaktu-waktu kami diminta ikut dalam sidang di MK kami siap,’’ ujar Berty seperti dilansir dari Jawapos.com, Rabu (28/5/2014).

Ia menyatakan bahwa tiga parpol yang mengajukan gugatan itu adalah PDIP, PKB dan Hanura. Kata Berty, PDIP mempermasalahkan hasil penghitungan suara model C1 di 156 TPS sepuluh kecamatan yang diduga dimanipulasi. Pasalnya, sesuai penghitungan mereka, jumlah suara PDIP di 156 TPS itu seharusnya mencapai 7.507 suara.

Disebutkan, secara factual bahwa ketika rapat pleno KPU, suara PDIP di 156 TPS tersebut hanya sebanyak 2.940 suara. ‘’Ada data di model C, untuk termohon dalam hal ini KPU Kabupaten Pacitan. Misalnya, di TPS 2 Temon, Arjosari, PDIP hanya mendapatkan enam suara. Tapi, menurut data penghitungan mereka mendapatkan 66 suara,’’ terangnya.

Sementara PKB mempermasalahkan perolehan suara di TPS 7, Bubakan, Tulakan yang tak sesuai dengan penghitungan yang dilakukan para saksi mereka. Selanjutnya, gugatan Partai Hanura mempersoalkan perolehan suara PDIP di TPS 7 Watupatok, Bandar. Sesuai penghitungan, harusnya hanya mendapatkan 56 suara. Namun, di formulir C1 tertulis PDIP mendapatkan 76 suara.

Berty mengungkapkan adanya tiga gugatan itu lebih banyak dibandingkan pileg lima tahun lalu. Namun demikian, Berty tidak bisa memutuskan persoalan gugatan tiga parpol itu tidak mendasar. Menurut dia, untuk mengetahui benar atau tidaknya apakah gugatan itu nanti bisa menang ditentukan MK. Hasilnya dimungkinkan bisa diketahui pekan depan.

‘’Kami hanya mempersilakan mereka menempuh jalur yang benar dengan mengajukan gugatan, bukan dalam konteks memanasi parpol. Karena apa yang mereka lakukan itu adalah hak sesuai UU Nomor 8 Tahun 2012 tentang pemiliu,’’ pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, ketiga partai yang mengajukan gugatan ke MK tersebut sudah melihat hasil resmi dari KPU Kabupaten Pacitan. Diketahui, PDIP menjadi runner-up di Pacitan dibawah Partai Demokrat dengan meraih enam kursi. Sementara Partai Hanura mendapatkan tiga kursi, sedangkan PKB tidak memperoleh satu kursi pun di DPRD Pacitan.

Redaktur : Robby Agustav