Pringgitan Wayang Semprot: Nggolek Slamet

oleh -334 views

Oleh: Ki Setyo Harjodarsono**

Nggolek Slamet Bagai petir di musim kemarau, tiba-tiba gemuruh itu membelah jagad. Bintang-bintangpun bergetar menyembulkan ateroid terpelanting hingga planit bumi. Blummmmmm!!!!.

Akhirnya baru sadarlah manusia yang mengkultuskan sesama manusia. Ternyata mereka adalah sebatas makhluk, bukan yang mencipta.

“Piye Si… Citraksi pepundhenmu Mahapatih Sengkuni yang kamu agung-agungkan, kamu subya-subya.. jebul mak klutik… ndukung pemerintahan yang dulu dicaci-maki??”

“Wah… a..aa..aaa… aku gak nger…nger… ngerrrr ti lo Om?”

“Yen kowe piye Durmogati?”

“Wa… kalo saya menduga menduga mesthi ada udang ndik mburine watu Om?”

 “Karepmu ada pamrihnya?”

“Jelas!!. Sabab ini donyane politik om. Mesti poro politikus itu berebut kesempatan untuk cari aman, cari kedudukan, atur setrategi. Esuk tempe sore dele, malam meludah, paginya dijilat lagi?”

 “Kalau begitu munapik ya?”

“Bet…bet….bet…betul om”

“Iya ta lah om… la mbok kiyai ta… yen wis dadi politikus, mesthi ujung-ujungi ngapusi rakyat. Terus kurupsi, manipulasi…. Mesti kuwi om?”

 “Waaaa… jebul kowe ki hebat kabeh. Ora rugi olehku mbiyayani kowe sekolah … ha ha ha…” “Terus mbaleni Paman Sengkuni om?”

“Hiya piye?”

“Jebul bergabungnya Paman dengan pemerintah itu agar Aswatama selamat dari jeratan hukum…” “Ah!!! Apa ya iso? Wong polisi karo KPK wis ngerti lo kasuse?”

 “Justru itu om, makanya polisi dilemahkan, dan KPK juga dimandulkan….”

“Ah, kowe ki aja ana-ana waelah?….”

 “Yen sampeyan gak percoyo, ya wes talah… aku arep tuku lombok sik?” pungkasnya sambil ngeloyor pergi.

 Sementara itu warga mulai mengeluhkan harga cabai rawit di sentra perdagangan Kota Ngastina, Provinsi Ngastina Tengah yang terus mengalami kenaikan. Harga cabai yang mencapai lebih dari Rp70 ribu dirasakan sudah sangat memberatkan.

“Saat ini harga cabai di Kota Ngastina sudah naik menjadi Rp73.800 per kilogram (kg), sangat jauh dibandingkan harga normal yang hanya Rp25 ribu per kg,” kata Limbuk (35) ibu rumah tangga, warga Ngastina, Selasa (8/9/2015). Limbok mengatakan harga cabai yang mahal, pasti akan mempengaruhi biaya hidup rumah tangga sehari-hari.

“Akan sangat berpengaruh karena meskipun mahal cabai harus tetap dibeli, karena orang Ngastina tidak bisa makan tanpa sesuatu yang pedas,” jelasnya. “

 “Iki yen nurut kowe piye le… dolar kok terus ngalahne rupiah? Coba ta wacanen iki….Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS pada awal perdagangan di pasar spot, Selasa (8/9/2015), semakin terpuruk, bahkan sempat menembus level 14.300… Berdasarkan data Bloomberg, pukul 08.35 WIB, mata uang Garuda melorot ke posisi Rp 14.304 per dollar AS, setelah dibuka di level 14.263,6. Kemarin, rupiah ditutup melemah pada 14.266.”

 “Ya mesthi wae om, semua yang menyebabkan adalah pemerintah dulu, dan rakyat Ngastina yang suka belanja dengan dolar? ”

“Weee jawabamu iki mesti mung nggolek slamet kan?”

“Ha ha ha ha ha”

 “Sak iki ngene wae lo le… kowe ojo mung ngritik pemerintah wae… sekarang kerja kerja…kerja… kerja… kerja keras dong?”

 “ Om kritik bukan berarti kita nggak kerja bos. kita kerja lebih keras daripada dulu, kita pusing, setres mikirin kerjaan yang makin sulit dengan kebijakan-kebijakan pemerintah yg semakin hari semakin ngawur. mau makan apa kita kalo kaga kerja di era Lesmono Mondrokumoro ini ? yang kerja keras aja masih susah makan apalagi yang males ?”

 “Buktine aku kerja ya entuk pangan?”

“ Saya maklum kalo om misalnya masih mahasiswa atau anak sekolah atau karyawan kelas menengah dgn gaji 3-6jt. Om kaga ngerasain apa2 3-4 bulan ini. Pasti om belum ngerasain atau masih fine-fine aja dengan kenaikan harga2 kaya gini . Om kagak tau sekarang gimana mlintirnya para pengusaha yang harus melintir mikirin utang, mikirin omset, mikirin karyawan yg minta tambahan uang bensin, uang makan, uang bonus karena anak mereka juga butuh susu, butuh popok yang sekarang naik semua harganya, sedangkan dagangan kagak laku, lu kagak tau nasib kita sekarang ini….”

 “Oh iya ya…. Ah aku nggolek slamet waelah….”


*KI SETYO HARJODARSONO adalah putra asli Pacitan, tepatnya di Kecamatan Tegalombo, saat ini aktif sebagai guru di Ponorogo. Beliau telah aktif menulis sejak 1987 di berbagai media lokal dan mataraman, seperti MATAN, WALIDA, MEDIA Pendidikan , Majalah Jemparing, Mimbar Depag dan BENDE. Penulis kini mengampu dan mengasuh rubrik Pringgitan Wayang Semprot di Portal Pacitanku.