Pageblug di Ngastina Kian Banyak

oleh -474 views

Oleh: Ki Setyo Harjodarsono**

Kabar bertambahnya jamaah asal Ngastina yang tewas akibat jatuhnya crane di Swargaloka, bukan isapan jempol. Ki Lurah Badranaya memastikan bahwa hingga pagi ini ada tujuh jamaah haji Ngastina yang meninggal ada tujuh orang. Ketujuh jamaah dimaksud adalah dua jamaah yang sudah diumumkan sebelumnya dan lima jamaah baru yang dipastikan wafat setelah dilakukan proses verifikasi.

 “Dengan demikian thole… yang telah kami pastikan meninggal berjumlah 7 orang,” tegas Ki Lurah Badranaya dalam kesempatan jumpa pers di Ruang Media Center Swargaloka.

“Lha sangka Ngamarta pira Mo?”

“ Anu Petruk, kelihatnnya masih dilakukan oleh Raden Gathut belum mendapatkan kepastian tentang kondisi jamaahnya yang jadi korban jatuhnya crane di Swargaloka, kita tunggu saja beritanya lewat tipi ya ngger?” tambahnya.

 “La terus kabare kepastian jamaah nggone dewe piye mo?” “ Miturut laporane Gareng…. Dari proses verifikasi itu, Gareng memastikan bahwa 4 jamaah Karangkedempel yang selama ini dikabarkan meninggal, di luar 2 nama yang sudah resmi yang dipublikasikan , adalah benar telah meninggal, terus wis dimakamne ning kana ngger..” pungkas Semar sambil ke belakang.

 Sementara itu Patruk memilih menghampiri Bagong yang tengah membaca koran lokal….

”Wong ora godak aca wae kemlinthi ta Gong?”

“Yo ben Truk… iki lo ana berita menarik?”

“Berita apa kuwi?”

“Iki lo, para buruh akeh sing di PHK…”

 “Wah, aja-aja karyawanmu sing dadi buruhmu kae ya mbok PHK?”

 “Ngene lo Truk…. guwe bukan pengusaha kakap, guwe cuman pengusaha menengah, karyawan guwe cuma 10. Lu kagak tau gimana guwe nangis liatin karyawan guwe banting tulang, lembur biar bisa dapet bonus ato sekedar mengambil hati guwe. sedangkan guwe gak bisa ngasih apa2 ke mereka soalnya dagangan sepi. itu masih pengusaha cap tempe kaya guwe. Sekarang lu bayangkan orang yg punya karyawan 100 ? kemudian satu org minta kenaikan gaji 100rb aja ?….”

“Waiya ya le…beban tambahanmu dadi 10jt PER BULAN….”

“Iku belum omset turun, belum ongkos produksi naik, listrik, bbm, bahan baku, pajak. bayangkan lagi yg karyawannya 300 lebih ? Oke lu mungkin kaga gitu paham  soalnya lu kaga pernah ngerasain….”

 “Maklum ta le… aku kan mung dadi juru parkir wae ta le?”

 “ Sekarang buat para karyawan yang merasa kinerjanya biasa aja ato perusahaannya lagi sepi. siapkan mental anda, bisa jadi bulan depan anda yang dirumahkan…”

 “Tapi aku kan juru parkir??” “Biso wae lo Truk…. Mbesuk yen bensin larang banjur ora ana kendaraan sing parkir?” “Halah mustahil kuwi?… wong mudak pira-pira ya panggah isa tuku kok?”

 “Yen ngono posisimu aman. Nanging kebutuhan pokok ya terus menaik…”

 “Ya tarip parkirku tak undakne?” “Ya pelangganmu mlayu kabeh?”

“Sing penting sak iki aja mung kritik doang, kerja dong?”

“Sekarang itu begini lo Truk, rekan-rekan guwe sesama pengusaha udah mulai cuti karyawannya. bahkan ada yang setres sudah siap-siap gulung tikar lo?”

 “Tapi jangan ngritik melulu dong?”

“ Truk, kita kritik bukan berarti kita pengen menyalahkan orang lain karena nasib kita. Kita kritik soalnya siapa lagi yang kita kritik kalo kejadian kaya gini ?? Tuhan ?? atau pemerrintah yang dulu?, atau juga mungkin terjadinya badai di Mekah, atau pengibaran bendera palestina di PBB? Sekarang kamu pahami, siapa lagi yg berhak bikin regulasi dan kebijakan fiskal kalo ga pemerintah ??”

 “Iyo yo le??????” “Semoga dengan tulisan curahan hati ini elu elu yg masih belom paham apa yang terjadi di negeri ini bisa sedikit tercerahkan. Sementara yang masih sibuk dengan pencitraan juga gak papa, guwe doakan bapak elu dipecat bulan depan oleh rakyat”.


 

*KI SETYO HARJODARSONO adalah putra asli Pacitan, tepatnya di Kecamatan Tegalombo, saat ini aktif sebagai guru di Ponorogo. Beliau telah aktif menulis sejak 1987 di berbagai media lokal dan mataraman, seperti MATAN, WALIDA, MEDIA Pendidikan , Majalah Jemparing, Mimbar Depag dan BENDE. Penulis kini mengampu dan mengasuh rubrik Pringgitan Wayang Semprot di Portal Pacitanku.