Pemerintah Luncurkan Program SMS Peringatan Bencana

oleh -13602 views

Pacitanku.com, JAKARTA – Untuk meningkatkan kewaspadaan dan antisipasi bencana, Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika bekerja sama dengan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) meluncurkan program pesan singkat (SMS) peringatan bencana.

Program yang juga menggandeng empat operator seluler yaitu Telkomsel, XL Axiata, Indosat Ooredo dan Hutchison 3 Indonesia (Tri) tersebut diluncurkan di Jakarta, Senin (21/12), dihadiri Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara dan Kepala BMKG Andi Eka Sakya.

Pada peluncuran program tersebut, Rudiantara mengatakan SMS kebencanaan merupakan tindak lanjut dari nota kesepahaman yang telah ditandatangani antara pihaknya dan BMKG beberapa bulan sebelumnya.

Kesepakatan kerja sama tersebut tertuang dalam surat bernomor 826/Kominfo/DJPPI/HK.03.02/05/2015 dan KS.301/011/SU/V/2015 tentang Pemanfaatan Sistem Telekomunikasi Khusus dalam Rangka Penyebaran Informasi Peringatan Dini Cuaca Ekstrem, Tsunami dan Informasi Gempa Bumi.


Kepala BMKG Andi Sakya berharap pelaksanaan program tersebut dapat mengurangi korban jiwa maupun kerugian materiil akibat bencana alam. Hal ini mengingat, Indonesia berada di “cincin api” dan berpotensi bencana yang tinggi.“Sekitar 57 persen daerah di Indonesia berada di daerah rawan bencana,” katanya, Rabu (6/1/2015).

Dalam program tersebut, BMKG akan menjadi sumber informasi tentang kebencanaan, seperti peringatan dini bencana baik gempa bumi maupun tsunami dan cuaca ekstrem.

Informasi tersebut akan disalurkan ke Kementerian Kominfo, untuk kemudian dilanjutkan kepada para operator. Para operator akan mengirimkan informasi tersebut dalam bentuk SMS kepada para pelanggannya di daerah terdampak bencana.

Misalnya terjadi bencana di Kabupaten Garut, maka warga Kabupaten Garut akan mendapatkan SMS informasi. Hal tersebut berguna untuk mengurangi kepanikan masyarakat di luar daerah terdampak akibat informasi bencana itu.

Menurut Andi, jarak waktu antara informasi yang diberikan BMKG ke Kominfo hingga SMS yang tersebar ke masyarakat tidak lebih dari lima menit.“Waktu penyampaian ini semakin cepat semakin baik. Kita ingin seperti Jepang yang tidak lebih dari dua menit, sehingga ada ‘golden time’ (waktu emas) bagi masyarakat untuk bersiap menghadapi bencana,” katanya.

Sementara itu, dalam uji coba yang dilaksanakan pada kesempatan tersebut, tercatat waktu tak lebih dari dua menit info bencana dapat tersampaikan melalui SMS.“Namun kita perlu ingat ini hanya uji coba, bukan dalam kondisi bencana sesungguhnya. dan kita perlu terus-menerus untuk menguji coba sistem ini,” kata Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara. (RAPP002/Antara)