Data Terkini Korban Semeru: 46 Meninggal Dunia, 9.118 Jiwa Mengungsi

oleh -Dibaca 447 kali
Pantauan udara lokasi terdampak awan panas guguran (APG) Gunung Semeru. (Bidang Pengelolaan Data dan Sistem Informasi, Pusdatinkom BNPB)

Pacitanku.com, LUMAJANG – Jumlah korban jiwa akibat bencana alam erupsi Gunung Semeru di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur kembali bertambah.

Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari dalam keterangan pers tertulisnya, Sabtu (11/12/2021) malam mengatakan jumlah korban jiwa akibat awan panas guguran (APG) Gunung Semeru tersebut mencapai 46 jiwa.

“Tim Pencarian dan Pertolongan (SAR) yang berada di bawah koordinasi Basarnas memfokuskan pencarian di tiga sektor. Korban meninggal dunia per Sabtu (11/12), pukul 18.00 WIB, berjumlah 46 jiwa,”kata Abdul.

Dalam proses pencarian korban jiwa, Abdul mengatakan tim SAR dari personel Basarnas, TNI, Polri, BPBD, relawan dan warga ini terbagi ke dalam 4 grup.

“Tiga grup memfokuskan pada pencarian di tiga sektor sedangkan satu lainnya bersiaga untuk evakuasi dan membantu pendataan warga terdampak bencana. Grup pertama melakukan pencarian di Dusun Kajar Kuning dan Curah Kobokan, grup dua di daerah tambang Pasir H. Satuhan dan grup ketiga di Dusun Keboneli dan Kampung Renteng,”paparnya.

Menurut Abdul, kondisi cuaca hujan terkadang menghambat proses pencarian korban hilang. Basarnas menekankan pada keamanan dan keselamatan responder yang bekerja di lapangan.

Selain total 46 jiwa meninggal dunia, Abdul mengatakan dampak korban jiwa lainnya, 9 jiwa masih dinyatakan hilang, sedangkan luka berat 18 jiwa dan luka ringan 11 jiwa.

Selain itu, untuk pendataan warga yang mengungsi pada Sabtu kemarin berjumlah 9.118 jiwa.

“Proses pendataan penyintas masih terus dimutakhirkan setiap harinya. Dari total angka tersebut, jumlah penyintas laki-laki 4.435 jiwa dan 4.683 jiwa. Saat ini BNPB yang dibantu para relawan membantu untuk penguatan pendataan di lapangan sehingga data terpilah, khususnya kelompok rentan, dapat terdata dengan lebih baik,”jelas dia.

Menurut Abdul, para penyintas tersebar di 115 titik pos pengungsian, di antaranya terpusat di 18 titik di 3 kecamatan, yaitu Kecamatan Pasirian 6 titik (2.081 jiwa), Candipuro 8 titik (3.538) dan Pronojiwo 4 titik (1.056).

Sementara, kata Abdul sebanyak 94 titik lain tersebar di Kabupaten Lumajang, di antaranya Sukodono 10 titik (334 jiwa), Sumbersuko 8 titik (312), Lumajang 12 titik (380), Yosowilangun 4 titik (70).

“Kemudian Pasrujambe 2 titik (197), Randuagung 9 titik (52), Senduro 7 titik (131), Tekung 4 titik (68), Jatiroto 4 titik (90), Kunir 5 titik (171), Klakah 7 titik (55), Kedungjajang 9 titik (61 jiwa), Gucialit 2 titik (15), Tempusari 1 titik (21), Padang 4 titik (205), Ranuyoso 1 titik (31) dan

Rowokangkung 5 titik (60). Sedangkan warga mengungsi di luar Lumajang berada di Kabupaten Malang 2 titik (179) dan Probolinggo 1 titik (11),”ungkapnya.

Dalam upaya penanganan darurat ini, Abdul mengatakan pemerintah daerah mengaktivasi pos komando (posko) yang berlokasi di Kecamatan Pasirian.

“Posko Penanganan Darurat Bencana Awan Panas dan Guguran Erupsi Gunung Semeru didukung dua Pos Sub Satgas I (Lumajang) yang berada di Desa Candipuro, Kecamatan Candipuro dan Pos Sub Satgas II (Malang) di Desa Oro-oro Ombo, Kecamatan Pronojiwo. Masih di bawah kendali Posko, pos logistik bantuan dipusatkan di Pendopo Bupati Lumajang, sedangkan Pos Pendukung Lapangan berada di Desa Penanggal, Kecamatan Candipuro,”jelasnya.

Selain pada operasi pencarian dan pertolongan, Abdul mengatakan posko juga mengutamakan pelayanan kepada warga terdampak serta pemulihan sarana dan prasarana yang terdampak abu vulkanik.

“Pada upaya pelayanan warga, Posko utama tanggap darurat di Lumajang membuka pusat layanan atau call center di nomor 081234570077 sehingga ini diharapkan dapat membantu warga yang membutuhkan dukungan pelayanan selama masa tanggap darurat hingga 17 Desember 2021,”pungkasnya.

No More Posts Available.

No more pages to load.