Setelah Syekh Subakir meninggalkan Bukit Karang untuk melanjutkan perjalanan, orang-orang tempatan membuat aling-aling cungkup Sentana Genthong dari ijuk atau KEDUK. Hal ini